Puasa


Besok pagi sudah mulai makan sahur, lalu berpuasa sehari penuh (insyaallah!). Sudah lima tahun ini puasanya di negeri orang (eh, tahun 2005 puasanya di Bandung, ding …). Banyak yang nanya: apa bedanya puasa di Indonesia dengan di Singapura? Jawabannya: gak ada bedanya; persamaannya: sama-sama gak boleh makan! Hehe. Tapi kegiatan keislaman, seperti berpuasa, di negeri yang kebanyakan non-muslim memang kurang semarak. Kadang kangen juga dengar suara sirine masjid sepanjang satu menit di Bondowoso (untuk menutup sahur atau berbuka puasa).

Hari ini tidak ada persiapan khusus untuk bulan puasa, kecuali harus masak di pagi buta. Dulu pas pertama menempati flat, juga pas bulan puasa. Makannya darurat, masakan ditaruh di atas meja kecil. Sekarang? Tetap darurat. Soalnya meja makan dipakai buat naruh komputer dan printer. Hehe. Jadilah meja kerja. Makan ya lesehan aja.

Kami tidak pakai antena khusus, jadi TV Indonesia gak ada yang dapat. Kuiz, humor, ceramah agama dan hiburan menjelang imsak yang biasa ditayangkan di hampir semua stasiun TV Indonesia tidak bisa dinikmati. Harus beli antena khusus supaya dapat bocoran sinyal dari Batam.

Ada teman yang nanya: pas bulan puasa, apa kamu boleh menelan ludah sendiri? Waaah, ya boleh lah. Yang gak boleh itu menelan ludah orang lain! Hehe. Dikiranya, karena tidak boleh makan minum, maka menelan air jenis apapun tidak diperbolehkan. Bayangkan apa yang terjadi jika kita tidak menelan ludah sendiri? Bakal sering kumur-kumur.

Apa sih esensi puasa? Wah filosofis sekali ya. Bulan Ramadhan adalah bulan untuk merefleksikan diri, berkaca, meninggalkan kebiasaan buruk, memperbanyak amal baik, menahan hawa nafsu (dari yang paling sederhana seperti makan-minum, hingga melakukan jima’). Saya bilang sama teman kantor bahwa bulan ini saya akan berhenti ngguyoni mereka, “I will stop teasing you, guys. Maybe you will see me as a-bit-quiet person” (haha). Bulan puasa juga mengajarkan empati, turut merasakan tidak makan sehari penuh, seperti keadaan saudara-saudara kita yang kekurangan. Bulan puasa mengajarkan kita untuk bersyukur, bahwa kita masih diberi kesehatan yang baik untuk bisa menjalankan puasa bersama orang-orang yang disayangi.

Puasa adalah pilihan. Orang boleh milih tidak berpuasa, atau berpura-pura sahur lalu minum di tempat tersembunyi. Karena ia adalah pilihan maka orang yang berpuasa tidak usah minta dihormati. Puasa ya puasa aja, gak usah minta warung-warung ditutup. Mereka kan mencari nafkah juga. Hidup seperti biasanya saja, tetap bekerja dan biarkan semua berjalan apa adanya. Kalau ada orang yang makan di depan kita, ya biarkan saja. Kalau tahan kan berarti kita mampu bersabar dan tabah akan goodan (ciee). Tapi kalau dia makan rawon di depan kita … nah ini bisa bikin ngiler benerrrr …. :p

Selingan: pemilik kedai di postingan “Rawon” itu bilang mereka bakal buka sampai jam 8 malam.

Akhir kata, selamat menjalankan ibadah puasa. Semoga tuhan memberikan tambahan kekuatan dalam menjalankan ibadah ini, memberikan kesabaran, kebaikan. Semoga kita bisa memetik hikmah di keseharian bulan Ramadhan. Amin.

Wis cocok wis dadhi ustad …😀

Berikut foto-foto bulan Ramadhan di daerah Geylang Serai, Singapura. Geylang Serai ini banyak dihuni orang-orang Melayu/Muslim.

Sumber foto: http://www.geocities.com/slowloris9/Diary/071013/071007.htm

One thought on “Puasa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s